Baju Muslimah Kanak-kanak

Perkongsian dari group Bandar Baru Bangi Community. Apa perasaan korang bila baca statement ni? Rasa biasa? Atau tak ada perasaan langsung?...

Biarkan Anak Balik Sekolah Seorang Diri | PARENTS... Please Take Note

/
0 Comments
Perkongsian dari group Bandar Baru Bangi Community. Apa perasaan korang bila baca statement ni? Rasa biasa? Atau tak ada perasaan langsung? Kalau tak ada rasa apa-apa memang korang jenis tak ada perasaan. Aku yang baca ni rasa macam nak nangis... Speechless. Terus teringat dekat anak sendiri yang tengah sekolah tu. 


Dari komen-komen yang aku baca. Budak ni sekolah dekat Seksyen 7, Bangi. Rumah dia dekat Seksyen 8, Bangi. Kelas koko setiap hari Rabu. Kalau ada kelas koko dia kena blik sekolah jalan kaki. Kelas koko habis pukul 4.00 pm kalau tak silap. Kalau korang nak tahu, dari seksyen 7 nak ke seksyen 8 tu jaraknya boleh tahan jauh jugak. Kau kena lalu roundabout. Jalan yang boleh tahan sesak. Tak tahu lah kalau budak ni lalu short cut. Tapi dari penceritaan, budak ni ikut roundabout dan bukan jalan short cut.

Kau bayangkan dengan keadaan cuaca yang ada masa nya hujan dan panas terik. Dan kebetulan petang rabu tu hujan. Balik sekolah jalan kaki dalam keadaan hujan dan basah. Allah... Kesian sangat-sangat. Yang aku hairan, parents budak ni tak risau ke dengan keselamatan anak dia ni? Buatnya yang nak tumpangkan anak dia balik tu orang jahat? Zaman sekarang kau kena fikir keselamatan anak jugak. Zaman dulu dengan sekarang lain. Dulu aku pergi sekolah agama jalan kaki jer. Agak jauh jugak dari rumah. Tapi dulu jenayah tak macam sekarang. Totally different.

Bersangka baik. Mungkin 2 bijik kereta yang ada kat rumah tu rosak. Kalau rosak, kau kena ada planning macam mana nak amik anak. Atau mungkin emak budak ni ada masalah lain yang buat dia tak boleh amik anak dia. Atau mungkin mak dia dalam pantang. Kalau korang nak tahu, dah 5 orang pernah hantar budak ni balik. Maknanya parents dia memang tak kisah pon pasal keselamatan anak dia. Baca nih:


Tahun lepas mak dia dalam pantang. Tahun ni? Pantang jugak ker? Bagi aku simple jer. Kalau kau dan suami ada hal dan memang tak boleh amik anak balik dari koko, kau cakap dengan anak tak payah pergi kelas koko. Kalau anak kau nak pergi jugak, kau upah lah jiran atau van untuk tolong ambilkan. Hari biasa aku tak tahu budak ni balik macam mana. Yang cerita ni kalau ada kelas koko (kokurikulum) mak dia suruh balik jalan kaki. 

Kalau korang nak tahu, budak ni Darjah 6. Owh... mungkin parents ni nak ajar anak dia berdikari. Hello... Kalau nak ajar anak berdikari, bukan macam ni caranya. Ini kau dah bahayakan nyawa dan keselamatan anak kau sendiri. Orang jahat ada dimana-mana. Depan mata kau pon diorang boleh culik inikan jalan kaki sorang balik rumah. Petik jari jer. 

Aku anak balik lambat pon aku dah risau even dia naik van sekolah. Ada satu hari tu dah pukul 7.30 pm pon tak sampai rumah lagi, Aku dah risau. Selalunya pukul 7.00 pm dah sampai rumah. Suruh husband call van. Rupanya van hantar budak lain dulu sebab budak tu sakit perut. Lega rasa. Nak biar anak aku main kat luar pon aku dah risau. Inikan nak biar anak balik jalan kaki. Tapi since diorang dah sekolah ni, baru aku bagi kelonggaran sikit nak main kat bawah. Dengan syarat, abang dia kena ada. 

Macam Iman Hakimi pulak, since dia dah berkawan ni, aku limitkan jarak dia. Paling jauh pon pergi flat sebelah dengan surau jer. Habis majlis kat surau terus balik. Lebih dari tu tak boleh. Kekadang aku naik risau nengok budak-budak naik basikal. Melintas jalan besar pergi kedai. Allah... tak risau ker parents dia biarkan anak naik basikal tanpa pengawasan orang dewasa. 

Untuk budak ni memang aku sedih dan kesian sangat-sangat. Aku tak dapat bayang kan budak sekolah balik jalan kaki dalam keadaan hujan. Kalau korang duduk bangi, korang boleh tahu jarak dari seksyen 7 nak ke seksyen 8 tu. Boleh tahan jauh tau. Kalau rumah dekat dengan sekolah aku tak kisah. Semoga anak ini sentiasa dibawah lindunganNYA. Syabas pada warga Bangi yang prihatin hantar budak ni balik. For you PARENTS... Tolonglah... Jangan abaikan keselamatan anak. Jangan bahayakan nyawa anak sendiri. 

Bukan nak mengaibkan parents budak ni sebab aku pon tak tahu siapa parents dia dan budak tu pon aku tak kenal. Cuma kita amik pengajaran dari cerita ni. Jangan bila jadi apa-apa yang tak elok pada anak baru nak menyesal. 

Note: Even aku suka bertekak dengan anak-anak, tapi bab keselamatan diorang aku jaga betul-betul, Especially kalau kat luar. Lantak lah kau nak pandang-pandang jeling-jeling bila aku jerit kat anak. Yang penting anak aku ada depan mata. Sebab si qhalif dengan qhahirah ni suka jalan menonong... ppffttt...





You may also like

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...